Tirta Empul

Tirta Empul adalah sebuah pura dan tempat mandi (pertirtan) yang terletak di Kecamatan Tampaksiring, Gianyar, Bali.

Tribun Bali/I Nyoman Mahayasa
Wisatawan asing tengah melukat di Tirta Empul, Sabtu (14/12/2019) 

TRIBUNNEWSWIKI.COM, BALITirta Empul adalah sebuah pura dan tempat mandi (pertirtaan) yang terletak di Kecamatan Tampaksiring, Gianyar, Bali.

Secara etimologis bahwa Tirta Empul berarti air yang menyembur keluar dari tanah.

Kemudian Tirta Empul berarti air suci yang menyembur keluar dari tanah.

Pura Tirta Empul sendiri merupakan salah satu pura penting di Bali yang digunakan oleh umat Hindu untuk proseso upacara seperti mlasti dan melukat.

Di sisi barat Tirta Empul ada bukit hijau subur berdekatan dengan Istana Nasional Tampaksiring yang dibangun selama pemerintahan era Presiden Soekarno.

Pura dibagi menjadi 3 bagian yaitu Jaba Pura (halaman depan), Jaba Tengah (halaman tengah) dan Jeroan (halaman dalam).

Ditengah-tengah Tirta Empul terdapat mata air yang bersumber dari dalam tanah kemudian disalurkan ke sebuah pancuran.

Pacuran air terbagi menjadi 3 kolam pentirtaan.

Kolam paling barat memiliki 13 pancuran air, kolam tengah memiliki 2 pancuran air dan kolam paling timur jumlahnya 6 buah pancuran.

POSISI TIRTA EMPUL

Wisatawan asing tengah melukat di Tirta Empul, Sabtu (14/12/2019)
Wisatawan asing tengah melukat di Tirta Empul, Sabtu (14/12/2019) (Tribun Bali/I Nyoman Mahayasa)

Tirta Empul terletak di hulu Sungai Pakerisan, Desa Manukaya, Kecamatan Tampaksiring, Kabupaten Gianyar.

Tirta Empul berada di pinggir jalan utama Denpasar-Kintamani.

Tirta Empul berjarak 32 kilometer dari Kota Denpasar yang dapat ditempuh dengan selama 1 jam perjalanan.

Dan bisa ditempuh selama 30 menit dari Ubud.

Di sisi barat Tirta Empul terdapat sebuah bukit yang berdekatan dengan Istana Nasional Tampaksiring yang dibangun pada pemerintahan Presiden Soekarno.

Di sisi timur yang tak jauh dari Tirta Empul terdapat Pura Pegulingan.

Di sisi utara Tirta Empul terdapat Pura Mengening.

Di sisi selatan Tirta Empul adalah Sungai Pakerisan dan pepohonan.

Mitologi

mata air Tirta Empul yang bersumber dari dalam tanah, Sabtu (14/12/2019)
mata air Tirta Empul yang bersumber dari dalam tanah, Sabtu (14/12/2019) (Tribun Bali/I Nyoman Mahayasa)

Diceritakan bahwa pada zaman dahulu Tirta Empul diciptakan oleh Batara Indra dengan cara menancapkan senjatanya ke dalam tanah.

Seketika munculah sebuah mata air dari bekas tancapan senjata sang raja kahyangan tersebut.

Air yang muncul tersebut adalah untuk menetralisir air beracun atau Yeh Cetik yang diberikan oleh seorang raja dari Bedahulu yang amat sakti, yaitu Raja Mayanadenawa yang terlibat peperangan dengan Batara Indra.

Saking saktinya Raja Mayanadenawa, ia menganggap dirinya sebagai tuhan.

Itulah alasan Batara Indra memerangi Raja Mayanadenawa.

Dalam peperangan tersebut, Raja Mayanadenawa membuat sebuah taktik untuk menghancurkan Batara Indra dan pasukannya dengan air beracun atau Yeh Cetik.

Namun, setelah meminum air dari Batara Indra, pasukannya dapat sembuh seperti sedia kala.

PEMBANGUNAN

Kolam di sisi timur Tirta EMpul, Sabtu (14/12/2019)
Kolam di sisi timur Tirta EMpul, Sabtu (14/12/2019) (Noviana Windri Rahmawati)

Setelah berabad-abad kemudian, mata air tersebut ditata menjadi sebuah tempat pemandian pada tahun 962 Masehi oleh Raja Sri Candrabhayasingha Warmadewa.

Dan pada tahun yang sama, tempat tersebut diberi nama Pura Tirta Empul atau “Tirta Ri Air Hampul” yang memiliki arti Pathirtaan yang mengepul.

Secara etimologis bahwa Tirta Empul berarti air yang menyembur keluar dari tanah.

Kemudian Tirta Empul berarti air suci yang menyembur keluar dari tanah.

Dua abad kemudian dibangunlah Padharman yang berarti bangunan suci di dalam kompleks pemandian Tirta Empul untuk memuja Dewa Indra.

Mata air dari pethirtaan tersebut digunakan sebagai air suci untuk berbagai keperluan.

ARSITEKTUR

Arsitektu salah satu bangunan di Tirta Empul, Sabtu (14/12/2019)
Arsitektu salah satu bangunan di Tirta Empul, Sabtu (14/12/2019) (Noviana Windri Rahmawati)

Tirta Empul dibangun dengan arsitektur bergaya candi Hindu.

Setiap bangunan memiliki fungsinya masing-masing.

Selain itu, Tirta Empul juga berdiri bagunan modern.

Pada bagian barat Tirta Empul, berdiri sebuah bangunan yang terdapat kolam ikan, kantin dan dan kios oleh-oleh khas Bali.

Sedangkan di sisi timur Tirta Empul, berdiri sebuah wantilan, tempat penyewaan loker, toilet dan ruang ganti.

KEPERCAYAAN AIR SUCI TIRTA EMPUL

Pethirtaan yang terdapat di tengah-tengah area Tirta Empul ini konon dipercaya memiliki kekuatan magis.

Tidak hanya sebagai air untuk penyucian diri atau melukat, tetapi juga dipercaya untuk mengobati penyakit bersifat duniawi, kesehatan hingga jodoh.

Secara tidak langsung Tirta Empul menjadi sumber penghidupan masyarakat setempat.

Karena mata air di pura tersebut menjadi sumber air bagi subak-subak yang mengairi persawahan di sekitar Tirta Empul.

NAMA DAN FUNGSI PANCURAN KOLAM PETHIRTAAN

Sumber mata air yang keluar dari dalam area pura disalurkan melalui pancuran yang dipancurkan ke dalam kolam pethirtaan.

Pancuran tersebut terbagi 3 kolam pethirtaan.

Kolam paling barat yaitu kolam utama memiliki total 13 pancuran air yang terbagi masing-masing dengan nama Tirta Pesiraman, Tirtha Penyakit Kulit, Tirtha Ketenangan Jiwa, Tirtha RematikTirtha Gigi, Tirtha Sakit Tulang, Tirtha Asmara,Tirtha Ketenangan Emosi, Tirtha Penyakit Saluran Nafas,Tirtha Rambut, Tirta Pabersihan, Tirta Pangentas, dan Tirta Pengleburan Ipian Ala

Kolam tengah memiliki 2 pancuran air dengan nama Tirta Pelebur Kutukan dan Tirta Pangleburan Upadarwaning Cor atau pelebur sumpah.

Dan kolam paling timur jumlahnya 6 buah pancuran yaitu Tirtha Gering untuk melebur kekotoran dalam diri, penetralitas energi negatif, menghilangkan sifar angkara murka, membersihkan aura luar dan dalam, memperoleh keturunan, penyembuhan penyakit berat.

Tirtha Leteh untuk peleburan leteh/sebel/cuntaka, mempercepat penyembuhan penyakit, meningkatkan kesucian.

Tirtha Penyakit Berat, Tirtha Pengulapan, Tirtha Pengenteg Beras, dan Tirtha Kesejahteraan Keluarga (auranya-putih)

KEGIATAN KEAGAMAAN DAN MELUKAT

Umat Hindu melakukan persembahyangan sebelum melukat di Tirta Empul, Sabtu (14/12/2019)
Umat Hindu melakukan persembahyangan sebelum melukat di Tirta Empul, Sabtu (14/12/2019) (Noviana Windri Rahmawati)

Umat Hindu melukat setelah melakukan upacara keagaaman.

Diantaranya saat Upacara Persembahyangan Purmana, Persembahyangan Rainan Purnama, Persembahyangan Tilem, Banyupinaruh, Manis Galungan dan Kuningan.

Biasanya, Umat Hindu akan memenuhi Tirta Empul pada kegiatan upacara yang disebutkan di atas.

(TRIBUNNEWSWIKI/NOVIANA WINDRI)

SUMBER:

  • Wawancara dengan petugas informasi pada Sabtu (14/12/2019)
  • diparda.gianyarkab.go.id
  • histori.id
  • inputbali.com
Ikuti kami di

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved