Wiki Bali

Ini Sejarah Singkat Lahirnya Kota Denpasar

Berdasarkan penelusuran oleh Tim Peneliti Universitas Udayana yang diketuai oleh Prof. Dr. AA Bagus Wirawan, S.U, Kota Denpasar berawal dari keberadaa

Instagram @sejarahbali
kawasan jalan Gajah Mada, Denpasar tahun 1978. Kala Bemo dan Pesepeda Merajai Jalanan. 

Laporan Wartawan Tribun Bali, I Putu Supartika

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR- Sabtu 27 Februari 2021 merupakan HUT ke-233 Kota Denpasar.

Peringatan HUT ini digelar dengan sederhana di halaman kantor Wali Kota Denpasar.

Dalam pelaksanaan apel peringatan tersebut, dibacakan juga sejarah singkat lahirnya Kota Denpasar.

Berikut ini sejarah singkat lahirnya Kota Denpasar yang dibacakan dalam apel peringatan HUT ke-233 Kota Denpasar.

Berdasarkan penelusuran oleh Tim Peneliti Universitas Udayana yang diketuai oleh Prof. Dr. AA Bagus Wirawan, S.U, Kota Denpasar berawal dari keberadaan Puri Denpasar sejak tahun 1788 Masehi.

Puri ini dulunya berlokasi di Rumah Jabatan Gubernur Bali Jaya Sabha dimana di selatan puri terdapat pasar yang saat ini menjadi lapangan Puputan Badung.

Kemajuan ekonomi yang pesat ini membuat pemerintah Belanda berkeinginan menguasai wilayah selatan Bali ini.

Hal ini pun memicu adanya perang Puputan Badung yang berlangsung pada 20 September 1906.

Belanda berhasil mengalahkan Kerajaan Badung, dan Puri Denpasar yang merupakan milik Kerajaan Badung hancur lebur.

Selanjutnya, Denpasar kemudian dipakai pusat pemerintahan oleh Kolonial yang selanjutnya berkembang menjadi kota perjuangan.

Pada masa revolusi, Denpasar menjadi tempat pasukan sekutu dan NICA.

Oleh karena itu, para pejuang berusaha untuk merebut kembali Denpasar dari tangan Kolonial.

Setelah Indonesia Merdeka, tahun 1958, Pemerintah NKRI menjadikan Denpasar sebagai Pusat Pemerintahan Kabupaten  Tingkat II Badung sekaligus sebagai Pusat Pemerintahan Tingkat I Provinsi Bali.

Seiring dengan kemajuan Denpasar, kemudian keluarlah Peraturan Pemerintah Nomor 20 tahun 1978 sebagai dasar Denpasar sebagai Kota Administratif yang terdiri atas tiga kecamatan.

Juga dibagi menjadi 16 kelurahan, 27 desa, dan 35 desa pakraman.

Luas wilayah Kota Administratif Denpasar yakni 123,98 km dengan jumlah penduduk saat itu yakni 206.059 orang.

Pertahunnya, tingkat pertumbuhan penduduk di Denpasar yakni 3.5 persen.

Karena semakin berkembangnya Kota Denpasar dalam berbagai bidang, maka direncanakanlah agar Denpasar menjadi Daerah Otonom.

Selanjutnya, tanggal 15 Januari 1992 sesuai Undang-undang Nomor 1 tahun 1992, Denpasar menjadi Kota Madya Daerah Tingkat II Denpasar yang selanjutnya disahkan oleh Menteri Dalam Negeri tanggal 27 Februari 1992.

Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved