Yayasan Puri Kauhan Ubud Gelar Acara Merdeka Mabasa Bali, Kunci Bangkitkan Cinta Bahasa Bali

Bertepatan dengan Perayaan HUT Kemerdekaan ke-76 Republik Indonesia, Yayasan Puri Kauhan Ubud menggelar acara Merdeka Mabasa Bali. 

Editor: Karsiani Putri
Istimewa
Konser musik bahasa Bali di Puri Kauhan Ubud 

TRIBUN-BALI.COM, DENPASAR - Bertepatan dengan Perayaan HUT Kemerdekaan ke-76 Republik Indonesia, Yayasan Puri Kauhan Ubud menggelar acara Merdeka Mabasa Bali

Acara ini merupakan rangkaian dari kegiatan Ajang Kreasi Sastra Saraswati Sewana, yang telah dimulai sejak 21 Mei tahun 2021.

Pada acara yang dilaksanakan secara virtual dan  disiarkan secara ekslusif di media sosial yayasan yaitu, You Tube Yayasan Puri Kauhan TV,  berlangsung beberapa acara. 

Pengumuman pemenang ajang kreasi Sastra Saraswati Sewana, penyerahan hadiah pemenang lomba kartun strip Mai Mabasa Bali,  pembukaan pameran virtual kartun strip Mai Mabasa Bali, temu wicara Merdeka Mabasa Bali yang mengulas lagu-lagu Bali yang dihasilkan melalui ajang Mai Mabasa Bali Pop Culture. 

Acara diakhiri konser lagu berbahasa Bali atau lelangon gending Bali yang dibawakan penyanyi dan band papan atas Bali seperti The Hydrant, Robi Navicula, Mbok Gek Magda, James Manja dan Alien Child.

AA Bagus Ari Brahmanta, Pembina Yayasan Puri Kauhan Ubud, dalam rilisnya menyampaikan bahwa acara Merdeka Mabasa Bali merupakan bentuk syukur atas nikmat kemerdekaan sekaligus telah lancarnya rangkaian kegiatan Sastra Saraswati Sewana.

Ajang kreasi sastra Bali Klasik dan Modern yang baru pertama kali diselenggarakan dan sukses merebut atensi masyarakat, tidak hanya dari Bali, tetapi juga dari berbagai daerah di Indonesia.

Selanjutnya, Ketua Dewan Juri Ajang Sastra Saraswati Sewana, Dewa Gede Windhu Sancaya, dalam pengantar menjelang pengumuman pemenang, menyampaikan apresiasi atas antusiasme peserta  dan selamat kepada para pemenang. 

Melalui acara Merdeka Mabasa Bali, pencinta kartun strip yang berada di rumah, juga  dapat tetap menikmati karya pemenang lomba kartun strip Mai Mabasa Bali.

Yayasan Puri Kauhan Ubud menyuguhkan  pameran virtual yang dibuka oleh Menteri BUMN, Eric Thohir. 

Dalam sambutannya, Eric Thohir, mengapresiasi lomba kartun strip yang dilanjutkan pameran virtual yang disebutnya sebagai sarana yang baik untuk melakukan introspeksi, mulat sarira. 

BACA JUGA: Kisah Sri Rintis 'Kripik Biru' yang Populer di Bali, Khas Berbahan Kepala dan Leher Ayam

Ia juga memberikan dukungan atas upaya-upaya pelestarian dan pemajuan kebudayaan melalui cara-cara kekinian.

Melalui cara ini diharapkan kalangan millennial akan mau, tertarik dan semakin mencintai kebudayaan. 

Acara temu wicara dengan narasumber sastrawan, jurnalis dan penyanyi papan atas Bali yang dipandu Marlo Bandem juga tidak kalah menarik.

Membahas karya cipta para partisipan Mai Mabasa Bali Pop Culture, temu wicara ini memberikan pandangan kritis sekaligus masukan konstruktif untuk membangkitkan gairah penciptaan lagu-lagu berbahasa Bali.

Seluruh  rangkaian acara ditutup konser atau lelangon gending Bali. 

BACA JUGA: Laklak Merah Putih Warung Secret Aan, Menyirat Pesan Perjuangan di Situasi Krisis

Acara ini  membuktikan bahwa  Bahasa Bali masih punya ruang yang sangat luas dan menjanjikan untuk dikembangkan.

Dengan kreativitas dan semangat, ajakan untuk kembali menggunakan Bahasa Bali, Mai Mabasa Bali melalui berbagai cara dan media, bisa menjadi pemantik semakin tumbuh suburnya kecintaan dan kebanggaan pada Bahasa Bali. (*)

Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved